“Tak Sangka Masih Ada Rumah Mcm Ni Kat Malaysia” – 7 Beranak Dah 10 Bulan Catu Makanan , Rumah Pun Sikit Lagi Nak Roboh

Gua Mu$ang: “Kami tujuh beranak sudah 10 bulan terpaksa c4tu makanan dengan makan nasi sekali sehari kerana tlada duit,” kata Mat Zaid Sulaiman.

Mat Zaid, 41, yang tinggaI di rumah us4ng yang sudah separuh r0boh di Kampung Jelaping, dekat sini, maIu untuk meminta sedekah daripada penduduk sekampung walaupun terdes4k.

Katanya, dia berdepan dengan keadaan itu kerana upah men0reh getah terjej4s tervk berikutan wbak pndemik C0vld-19 dan disusuIi musim hujan ketika ini.

“Saya lebih banyak mengajar lima anak berusia antara dua hingga 13 tahun makan makanan ringan sepanjang hari termasuk biskut ker1ng dic1cah dengan teh ‘O’.

“Ada kalanya saya bersama isteri men1tiskan a1r mata melihat anak diberi makanan seumpama itu sebagai menu harian walaupun kvrang berzat.

“Malah, lauk untuk makan tengah hari pula bergantvng kepada kemampuan terutama sekadar telur dig0reng cic4h kicap,” katanya ketika ditemui di rumahnya, di sini, hari ini.

Mat Zaid berkata, dia bingvng memikirkan masa depan keluarganya dan ditambahkan pula svkar mencari peluang pekerjaan lain bagi menampvng perbelanjaan.

Katanya, dia tldak mengambil kisah tinggaI di rumah u$ang itu asalkan keluarganya dapat makan setiap hari

“Anak memahami hidup kami mlskin dan terpksa terima hakikat tldak mampu berbelanja seperti orang lain walaupun ada kalanya mereka minta lauk ayam.

“Paling merisavkan apabila sekolah dibuka awal tahun depan dan sudah tentu perbelanjaan besar diperIukan untuk tiga anak,” katanya.

Sumber – tehtarikaw

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Jangan Lupa Share Ya. Terima Kasih

Jangan lupa untuk subscribe Facebook, Instagram dan juga Twitter Jirancakap untuk info dan peluang untuk jana pendapatan kita bersama

PERHATIAN: Pihak Jirancakap tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda telah berfikir dengan warasnya sebelum ingin menulis apa-apa diruangan komen anda disini. Pihak Jirancakap juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*