Bapa Dai Syed Luah Sesuatu Yang Menyedihkan. Bikin Mereka Yang Kecam Dai Syed Selama Ini Terdiam..

Sabda Rasulullah saw “Ketika Allah menginginkan hamba-Nya suatu kebaikan, maka disegerakan hukumannya di dunia. Kalau Allah menginginkan hamba-Nya suatu kej3Iekan, maka dos4nya dithan sampai dibIas nanti di hari klamat.” HR. Tirmizi.

Seorang muslim yang diuji atau ditlmpa muslbah semestinya akan makin dekat dengan Penciptanya dan seharusnya berbaik sangka dengan ketentuan Allah kerana ia tersangkut dengan rukun iman.

Sabar belum cukup untuk berdepan dengan segala hal melainkan disertakan dengan redha. Ada orang diuji dengan kematlan, penyaklt, kesenangan atau kesusahan dalam hidup. Cuma cara menghadapi mungkin berbeda.

Saat ini kami pun sedang diuji dengan hal yang tidak disenangi dari pandangan mata ksar manusiawi.

Malahan pada hakikatnya kami perlu syukuri bilamana ada jaminan daripada nash, sekiranya dilewati dengan berserah sepenuhnya pada ketetapan Allah (redha, muhasabah, insaf) supaya dapat menjalani ketentuan Nya dengan hati yang tenang.

Sedar atau tidak, hari ini kita hidup dalam dunia yang penuh dengan ujlan berat dan perngkap-perngkap ibl1s dihadapan.

Saat melihat seseorang diujl atau dijeb4k dengan perngkap, jangan kita seronok bersorak dan mengec4m sedangkan disekeliling kita penuh dengan gajet-gajet yang menjadi jambatan atau pintu gerbang ke perngkap tersebut.

Sedang kita ghalrah meng3cam, tanpa disedari, ahli keluarga, anak dan cucu kita yang seawal usia sedang bermain-main dijurai pintu masuk jebakan atau sudah bergeIum4ng didalamnya.

Melihat senario hari ini, terlalu mudah untuk Allah membuka a1b-a1b kita semua dengan kehadiran hidangan media soslal sebagai wasilah yang dipenuhi “wartawan tak bertauliah” disisip beserta foto dan video alb secara terang-terangan.

Itu belum terhltung mereka yang membuka alb sendiri secara “live” di applikasi medsos terkini.

Fenomena ini tidak terkecuali kepada semua umat tidak kira peringkat dan darjat, pasti ia akan menggerudi hingga ke akarnya, samada seseorang itu ahli ibadah atau ahli mkslat untuk direntap terjun kedalam rnjau berdurl yang telahpun tersedia.

Dihadapan kita 10 atau 20 tahun mendatang pasti berdepan ujian super hebat, samada kita sendiri atau anak-anak kita, mohonlah kepada Nya bersunguh-sungguh agar dilindungi daripada jebakan karat duniawi yang semakin mengger0goti jiwa-jiwa umat akhir zaman.

Menginsafi segala apa yang berlaku saat ini, ternyata belum terjamin samada sesorang yang menjalani kehidupan beragama terlepas daripada sebarang kekhilafan, apalagi yang membelakangkan agama, kerana cara ibl1s mengg0da itu mengikut tahap dan cara hidup seseorang.

Ada yang berani mendkwa dirinya keb4l daripada ujlan dan mus1bah??

Terima kasih kepada semua yang inbox atau komen kepada saya dengan memberi kata-kata semangat serta doa dan terima kasih juga yang mengec4m serta meng3jek.

Saya serahkan semuanya kepada Allah kerana caturan daripada Allah adalah sebaik-baik percaturan dan balasan.

Beri ruang kepada pihak menvduh dan ditvduh.

Sebagai masyarakat yang terdidik tidak sewajarnya kita membela (back up) atau memuji berlebihan pada mana-mana pihak, apa lagi meng3cam mereka dengan spekvlasi dan teori rekaan sendiri, biarlah pihak yang diamanahkan menjalankan tugas.

Yang paling utama adalah semoga kedua-dua pihak tertvduh dan menvduh akan diberikan ruang keadilan yang sewajarnya.

Perlu digaris ataskan pada setiap luahan, bahawa andai kita kasihankan kepada mereka, Allah itu lebih lagi kasihan, kerana Dia “Maha Pengasihani” begitu juga sebaliknya. Itulah rahsia yang sebenarnya “tidak rahsia”.

Barang siapa yang melihat orang lain tertimpa mus1bah, lalu ia mengucapkan, “Alhamdulillahilladzi ‘aafaani mimmab talaaka bihi, wa faddhalanii ‘ala katsiirim mimman khalaqa tafdhilaa”

Ertinya: Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan aku dari muslbah yang menlmpa engkau dan benar-benar memuliakan aku dari makhlvk lainnya.

Jika kalimat itu diucapkan, maka ia akan diselamatkan dari muslbah apa pun selama dia hidup. (HR. Tirmidzi)

‘Ayat seorang bapa berpihak anaknya’

Akhir kata, saya mohon maaf sekiranya tulisan ini tidak disenangi oleh mana-mana pihak kerana mungkin terkadang ayat perkataan saya lebih terarah kepada “ayat seorang bapa berpihak anaknya “.

Berbalik kepada hakikat setiap kjdian, ” hanya Allah sahaja yang mampu meletakkan seseorang itu samada dia akan menjadi ahli ibadah atau ahli mksiat dalam sekelip mata” dengan kalam mudahNya.. “Kun Fayakun”.

Apabila terkena mus1bah atau ujlan, kembalilah kepada Allah dan pengertian nama-nama Allah ( Asmaul Husna)

” Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati..tetaplah hati kami diatas jalan Mu hingga akhir hayat…”

Sekian,
Seif Jamalullail.
Cairo

Sumber:limauais

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*