KASIHAN! Untung Jual Sayur Belum Tentu Ada, Pakcik Tua Ini Disaman Pula RM1,000 Kerana Tak Pakai Pelitup Muka

Perkongsian ini diambil dari Facebook bernama Jeroong Wia tentang seorang pakcik yang juga penjual sayur didnda RM1,000 kerana tidak memakai pelitUp muka.

Menurut Jeroong Wia ia adalah kisah benar yang berlaku pada hampir 2 minggu yang lepas.

“Antara ikuti peraturan dan budi pekerti, aku memilih untuk berbudi pekerti.”

Jam 10 pagi, aku bergegas ke pasar Chabang 3 di Pengkalan Chepa untuk mencari barang basah bagi jualan Food Truck pada malam hari.

Setibanya di pasar, aku melihat ada beberapa orang p0lis sedang menahan seorang pakcik tua yang menaiki motor yang agak usang seperti baru sahaja keluar dari pasar. Pakcik itu kelihatan seperti seorang pembekal/ penjual sayur di pasar tersebut.

Sewaktu aku menghampiri, kedengaran p0lis yang berumur separuh dari pakcik tersebut seperti membentak atau bercakap dengan nada tinggi kepada pakcik berkenaan.

Rupanya ianya tentang pemakaian mask muka dimana pakcik tersebut tidak memakai mask sewaktu datang ke pasar.

Tanpa hlraukan perbezaan d4rjat usia dan juga tanpa hati budi, pakcik tersebut menerima sman aklbat dari tidak memakai t0peng muka yang beranggaran RM1,000.

Kelihatan muka pakcik tersebut sangatlah sedlh selepas menerima s4man tersebut.

Selesai tugasan pembelian barang basah, aku terus masuk ke dalam van dan terpandang pakcik tersebut masih di situ dengan wajah yang amatlah sugul seperti memikirkan dimana harus ianya mencari wang sebanyak RM1,000 untuk membayar sman tersebut.

Keuntungan harian dari menjual sayur-sayurannya pon aku rasa mungkin tidak lebih dari RM50 dengan jumlah sayurnya yang aku nampak tadi.

Benar. Kita harus ikuti peraturan. Tetapi peraturan semua ini buatan manusia, dan harus diingatkan tiada yang sempurna apabila ianya dari manusia.

Cerita si ayah red4h hutan cari sumber makanan, namun akhirnya ditngkp

Aku ada terbaca dalam socmed di sabah sana dimana pkp berlangsung, peraturan mengatakan jangan keluar rumah, duduk dalam rumah sahaja.

Dan ada beberapa video di dalam socmed kelihatan seperti melwan peraturan tersebut dengan keluar rumah pergi ke hvtan mencari hasil makan, tetapi ditngkap seperti seorang penjen4y4h besar.

Sang ayah manakah yang mampu melihat si anak kecil merlntih menangls berterusan mengharapkan susu dimana bekalan susu dan dapur sudah habis apabila si ayah tidak dapat keluar bekerja aklbat dari peraturan.

Pernahkah anda berfikir sendirian jika anda sendiri berada pada keadaan pakcik dan juga si ayah itu. Adakah anda akan berpeluk tubuh sahaja dengan mengikut peraturan apabila dapur tidak berasap dengan anak-anak mengadu kelaparan?

M4ti itu pasti. Lebih baik m4ti mencuba dari m4ti mengharap.

Tujuan saya menulis ini adalah bukan sama sekali untuk mengajak orang melnggar peraturan, tetapi untuk memberi peringatan kepada yang membuat peraturan. Apabila hendak dibuat sesuatu yang melibatkan orang awam, fikirkan dari semua aspk.

Cuba letakkan diri kita pada keadaan mereka. Sama juga seperti pakcik tadi. Benar pakcik itu salah dengan tidak memakai t0peng muka, tetapi dimana hati budl kita?

Andainya pakcik berkenaan ayah korang, dan keadaan keluarga anda mengharapkan 100% dari pencarian rezeki ayah dengan menjual sayur di pasar, apakah perasaannya.

Sumpah aku sangat terkesan melihat muka pakcik tersebut yang sangatlah sedlh. RM1,000 ini mungkin kecik buat korang yang kehidupan sempurna, tetapi pada yang kurang mampu, ianya akan menjadi satu beb4n yang tersangatlah besar.

Ada benda kita boleh jalan lurus mengikut jalan yang dibuat, tetapi bukan semua jalan lurus itu tiada lub4ng. Itulah mengapa dalam hidup ini perlunya ada sifat-sifat toleransi.

Dan negeri Kelantan terkini k3s C0VlD masih dalam keadaan terkwal jadi tidak perlulah sampai menggunakan satu kesalahan itu terus dis4man tanpa bicara. Mungkin sek4dar tegvran sudah mem4dai.

Dan perihal menghendak dengan nada tinggi kepada sorang warga emas yang hampir sebaya dengan ayah kita itu aku sangat tidak boleh terima. Memang anda ada kvasa, tetapi dimanakah sifat h0rmati yang tua pada diri.

Bagitu-lah.

(Kisah ini adalah kisah benar yang berlaku pada hampir 2 minggu yang lepas. Hanya sekarang aku mempunyai sedikit masa untuk nukilkan kembali kisah ini disini.)

Sumber:FB Jeroong Wia Via asiakini, dedahmedia

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Jangan Lupa Share Ya. Terima Kasih

Jangan lupa untuk subscribe Facebook, Instagram dan juga Twitter Jirancakap untuk info dan peluang untuk jana pendapatan kita bersama

PERHATIAN: Pihak Jirancakap tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Jirancakap juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*