Innalillah, Suami Meninggal Tinggalkan Isteri Sarat Mengandung. Ini Rupanya Punca Kematian Sebenar

Sandakan : Kemat1an tldak mengenal usia, sak1t atau pun sihat jika sudah sampai masanya tetap akan perg1. Kisah sedlh ini diceritakan oleh Pengurusan Van Jenazah Abam B0tak di Sandakan Sabah mengenai permerg1an rakan baiknya Omay Jumaine disaat kehidupannya dipvncak bahagia selepas mendirikan rumah tangga.

Mengikut keluarganya Arwh Omay tldak punyai sebarang penyaklt, dia perg1 secara tiba tiba selepas menunaikan solat, betullah orang cakap insan yang baik cepat sahaja Allah ambil dan perg1nya amat mudah, seb4k membaca tulisan yang dikongsi Abam B0tak ketika diamanahkan menguruskan jnazah rakan baiknya itu.

Omay – Terlebih dahulu saya ingin ucapkan tkziah kepada isteri arwh Jumaine Bin Gappar lebih mesra dengan panggilan Omay Jumaine dan juga seluruh ahli keluarganya.

Bersabarlah dengan setiap apa yang berlaku, Semoga kita semua dapat bertemu di syurganya kelak, Aminn,Saya mula berkenalan dengan arwh sejak beberapa tahun yang lalu. Orangnya memang sangat bersopan santun.

Tutur katanya juga sangat merend4h diri dan menghorm4ti orang lain,Semoga kau tenang di sana sahabatku, Meskipun perkenalan kita sangatlah singkat,Tapi aku bersaksi sedikit sebanyak kau juga ada turut sama membantu team Abam B0tak.

Semasa mula-mula mendapat perkhabaran tentang kemat1anmu,Saya seolah-olah tldak percaya, sebabnya arwalh masih muda lagi dan kami seusia, Lebih mendvkacitakan, arwh baru saja berkahwin dan isterinya kini sedang mengandvngkan anak pertama mereka.

Ketika itu saya sedang berjalan dengan keluarga, Saya ambil kepvtusan untuk ke sana segera dan memberikan penghormatan yang terakh1r.

Malam itu jen4zah telah dibawa ke Jabatan F0rensik untuk menjalani “sw4btest” terlebih dahulu,Keesokannya barulah kepvtusan “sw4btest” dapat diketahui. Alhamdulillah negatlf.

Semasa di Jabatan F0rensik, saya melihat isterinya tldak hent1 hent1 menang1s, hinggalah jnazah dibawa ke masjid dan dikebvmikan di Tanah Perkburan Islam Kg Sebait.

Isteri dan keluarganya meminta kami uruskan jen4zahnya, sahabat handai dan kenalan juga ramai yang hadir sama. Alhamdulillah pengurusannya dipermudahkan.

Semasa di dalam kereta jen4zah, Saya memandang isterinya ditempat duduk belakang ada berkata-kata dengan arwh sambil memeIuk erat jsad arwh.

Masa tu a1r mata siapalah yang tldak men1tis, saya tldak tahulah, saya turut mengalirkan a1r mata juga.

Semoga kau tenang dan selamat di sana sahabatku. Doakan kebaikan untuk arwh ya teman-teman,Halalkan segala makan minumnya, maafkan segala kesaIahan dan kesiIapannya.

Dan semoga anak yang bakal dilahirkan oleh isterinya juga selamat dan menjadi anak yang berbakti kepada ibunya dan keluarganya.
Buat isterinya, tetaplah bersabar dan kuatlah demi arwh suamimu dan anakmu,Sungguh ini bukanlah pengakh1ran, Selamat menempvh kehidupan dengan cemerlang.

Ya Allah bantulah isterinya dan juga anaknya, Kuatkanlah dan sokonglah mereka,Tenang di sana wahai Sahabatku.Al fatihah.

Rebutlah peluang m4ti dalam keadaan baik

KESIBUKAN diri dalam urusan dunia menyebabkan ramai dalam kalangan kita lupa akan kehidupan di akhir4t. Tidak ada satu pun di atas muka bumi ini yang kekal abadi.

Ini kerana setiap yang hidup pasti akan merasai kematian. Sejauh mana pun kita melarikan diri daripada kematian, ia tetap akan mengekori kita. Firman Allah di dalam Surah Al-Jumu’ah ayat 8: Katakanlah (wahai Muhammad): “Sebenarnya maut yang kamu ingin larikan diri daripadanya itu, tetaplah ia akan menemui kamu; kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata, lalu ia memberitahu kepada kamu apa yang kamu telah lakukan (serta memb4alasnya).”

Mengingati m4ti memberi ketenangan jiwa

Mengingati m4ti bukan bermaksud kita meninggalkan urusan dunia serta menjauhkan diri daripadanya akan tetapi mengingati mati merupakan satu kaedah supaya kehidupan di dunia kita lebih baik dan lebih berjaya. Ini kerana dengan kita mengingati m4ti, kita tidak akan melakukan perkara-perkara tidak diredai dan dibe-nci Allah.

Sabda baginda Rasulullah: “Perbanyakkanlah mengingati m4ti yang akan menghapuskan kelazatan. Jika ia diingati dan direnungi pada waktu susah, nescaya perasaan akan menjadi lapang dan tenang dan jika ia diingati pada waktu senang, nescaya hati dan perasaan akan sedar dan menginsafi diri.” – (HR al-Bazzar 6987).

 

Sumber: Abam B0tak via trendingsangat

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Jangan Lupa Share Ya. Terima Kasih

Jangan lupa untuk subscribe Facebook, Instagram dan juga Twitter Jirancakap untuk info dan peluang untuk jana pendapatan kita bersama

PERHATIAN: Pihak Jirancakap tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda telah berfikir dengan warasnya sebelum ingin menulis apa-apa diruangan komen anda disini. Pihak Jirancakap juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*